. Rezky F Y: Derita Anak kecil Yang Hidup Di Kota Besar :D

18 Mei 2012

Derita Anak kecil Yang Hidup Di Kota Besar :D


Hai gan, ketemu lagi nie di postingan gw... kali ini gw akan nyeritain kisah teman gw yang bimbel di bandung, dia sih anak nya kecil tapi kecil kecil cabe rawit, kalau udah ngomong pasti udah nggak habis habis deh kalau cerita, ya udah langsung ja simak ceritanya si temen gw..check it.
Nah jadi gini deh cerita nya. Kalian tau kan ini hari apa? Hari yang keramat. RABU. (Yang tau tentang hari ini cuma satu orang aja yaitu Mbak Nya, bagi temen2 yang belum tau siapa itu Mbak Nya, kenalin teman2 dia kakak sepupu ku) J
Jadi “Temen-temen yang belum tau”,  aku sedikit PARANOID sama hari Rabu. Ga tau kenapa, tapi emang hari Rabu itu keliatan ada something nya.
Sebenernya di Bandung ini aku udah sedikit lupa masalah hari yang “ga-usah-disebutin” itu.
 Tapi, sejak pagi tadi aku udah ngerasain hawa-hawa busuk yang ga enak, eh ternyata ada ikan mati di deket kamar kos ku (YA BERCANDA LAH) (^_^)v
 
Pada suatu Pagi yang indah nggak indah harus bangun.........
KUKURUYUUUUUK (eh bukan)
ZOOOOOOOZZZZ (suara pesawat ini. kalo disini adanya suara pesawat aja)
Sholat subuh kan, abis itu belajar, kebetulan ngerasa bosen, jadi inisiatif deh DENGERIN RADIO.
“Eh, ada yang bagus” kataku. “Na na na na, la la la, li li” ikutlah Shinto menyanyi.
Pas lagunya selesai, biasakan host yang bawain acara RADIO itu cuap2. Dua orang lagi, tambah rame aja kan, serius mereka lucu banget deh.
“Halo sobat greener (misalnya nama radionya itu, soalnya aku lupa) kembali lagi dengan saya Lady MAUDI (nama panjangnya  MAU DI APAIN AJA hahaha) ” kata penyiar 1
“Dan saya Mister Indra Brugman (mungkin dia ngerasa mirip sama Indra Brugman),” kata penyiar 2
“Nah, good morning every body, hari ini hari Rabu ya sobat greener, ada yang bilang lho sobat greener KALO HARI RABU BISA KALIAN LEWATI DENGAN LANCAR MAKA HARI2 LAIN AKAN LANCAR” kata penyiar 1
“apaaaaaa? Ini hari RABU” Shinto agaknya sedikit terkejut sodara2
“Salah atuh, yang bener itu KALO HARI RABU KALIAN LEWATI MAKA HARI SENIN DAN SELASA SUDAH KALIAN LEWATI” kata penyiar 2
“Ya iyalaaah” kata Shinto
“Ah masa iya sih? Mudah-mudahan ngga ada apa2,” Ngarep nih Shinto
YA udah aku kembali melanjutkan aktivitas hingga  sekitar jam 11, hujan deras mengguyur tanah di ranah Bandung dan sekitarnya.
Jam 13.00’an Shinto mulai mandi (ngga perlu dijelasin juga kan mandinya gimana -_-)
After 1 year (nah itu mandi apa gali lubang gua)

15 menit ajalah ya, Shinto naik ke atas (ke kamar) karena kamar mandinya ada di bawah.
Jam 14.00 siap2 menuju “ladang ilmu” dan matahari mulai menampakkan hidungnya kembali.
Les seperti biasa, berjalan lancar, everything was fine ya, sampai akhirnya les berakhir jam 17.45.
Ada dua teman dari aceh namanya Nurul dan Husna, dia kos di DAGO sedangkan aku kos di Jalan Bali.
Ibarat di Magetan, aku tinggal di PASAR BARU mereka tinggal di KPR TERONG.
Hari ini aku pengen ke BIP (BIP itu mall :D ) bareng sama mereka juga (searah soalnya)
Bayangin ajalah kalo KPR TERONG ADA MALL NYA (Oke?)
Setelah sholat maghrib, kita beranjak dari “ladang ilmu” tersebut. Hari sudah gelap, gerimis pun tiba, turut meramaikan suasana kota.
Kita bareng2 bertiga pake payung satu. Naik angkot beberapa menit dan sampai lah kita di BIP.
Karena maksud hati ingin membeli payung mereka (Husna dan Nurul) bersama satu orang pengikut yang selalu menghantui yang sebenernya pengen makan (YAITU GUE) pergi ke market di dalem BIP. Di depan BIP kita di sambut dengan acara produk kecantikan PER EN LOPELY (halah fair and lovely kalo kaga ngerti). Di sana ada dua host.

Pas kita masuk ada seorang gadis cantik bersama dengan ibunya. Dan si host itu segera menghampiri mereka berdua, dan mengatakan suatu hal yang cukup mencengangkan kepada si ibu dari gadis itu.
“NAH INI NI ADA POK NORI” kata host cewe
Shinto, Nurul dan Husna pun tercengang.
“Ish, itu host nya keterlaluan banget sih. MASA DIBILANG POK NORI, kata Shinto (tanda merah berarti ngomongnya keras banget.

Si Husna kasih kode pake mata (^_-)(-_^)(^_-)
 
Mampus orang yang lagi aku bicarain pas tepat di belakang aku. Oh my oh my,  (@_@)  aku berdosa pada Mu Tuhankuuuuu T_T
Langsung deh selera makan ilang, niat hati mau ke food court, tapi apalah daya. Ga mau ambil resiko ketemu mereka lagi, Malu setengah matang,,,,,,
“Mau belanja aja deh” pikir Shinto praktis.
Pas buka dompet. “Masya Alloh duitnya tinggal 40 ribuan, pes apes deh.
Ya udah keluar aja cari makan di warung. Pas udah ketemu warungnya langsung aja.
“Teh ini berapaan ayamnya?” Shinto tanya
Tetehnya (Mbaknya) diem aja. Kok diem sih. Pas aku nengok.
Masyaalloh Ya Alloh, Ya Robbi ampuni dosaku yang banyak tak terhitung ini. (T.T)
Mbakny aitu cantik banget pake make up dan dress selutut. Jadi kesimpulannya apa SAUDARA-SAUDARAKU SETANAH AIR ?
ADA YANG JAWAB BENER ADA YANG SALAH.
Yang jawab salah, bukan, dia bukan bidadari yang turun dari langit ke tujuh.
Yang jawabnya bener. IYA, dia bukan PENJUAL. Dia juga PEMBELI. Tau dong kalo ada cewe cantik tinggi dan tiba2 ada gadis kecil (yang tidak seukuran tuyul datang) dan mengira bahwa dia PENJUAL AYAM GORENG A.K.A Pedagang Kaki Lima?
Ya Pasti dia sebel banget lah. Udah cantik masa dibilang jualan ayam? Di tambah urang Bandung itu gelamour gelamour alias MEWAH.
 Langsung reflek aku bilang “YA ampun, bukan ya teh, maaf teh, maaf. SERIUS”
Berhubung perasaan udah malu banget, banget. Kuputuskan untuk pulang dan berpisah dengan mereka berdua, kabar baiknya mereka berdua menawarkan untuk “MENGINAP KAPAN2” yeeee
Nah pulangnya aku sendirian dong? Ah udah biasa (cia sombong)
Naik angkot warna kuning. Berhubung angkotnya penuh banget, Shinto kebagian tempat duduk di pojok deket pintu (dan serius itu nggak enak banget, kalian harus tau)
Tiba2 ada yang naik satu lagi cowo. Olalaaa. Gara2 temen aku yang namanya Viendri cerita kalo dia hampir kecopetan di dalem angkot aku jadi parno banget. Mana bawaan aku cukup riweuh juga, bawa payung di kanan, bawa tas kresek di kiri, sementara tangan aku ada yang gatel pengen ngelindungin tas ransel beserta harta karunnya. Akhirnya aku repot sendiri di dalem angkot ngurusin ini itu dengan posisi duduk yang GILA NYEBELIN BANGET.
Pas udah beres urusin ini itu nggeliat sana sini bak CACING, angkotnya berhenti. Oh ternyata ada lampu merah.
“TUNGGU DULU!! APA? LAMPU MERAH!!” :O Shinto memang pantas dan layak untuk kaget.
Oh MY TUHAN. YA ALLOH. Jalan Bali ada di belakang sana!!!!!!
Reflek lagi tereak tereak “Bang2 KIRI KIRI!Oh iya lampu merah, di depan deh KIRI”
Di liatin seluruh penumpang angkot dan kalian tau rasanya seperti apa ?
(Wee, ada anak tidak seukuran tuyul yang lagi mabuk di dalem angkot ini)
Semacam itu kira2 rasanya.
Nah aku turun dari angkot terhuyung-huyung. Nyebrang Lampu merah, nyebrang sekali lagi, jalan belok kiri.
Sampe kamar capek aku ilang dan nulis tulisan yang sudah pasti membuat otak kalian berputar-putar.
Hahahaha. Thank you guys. Kapan2 jumpa lagi ya.


Tulisan ini sama sekali tidak menggunakan kaidah berbahasa Indonesia dengan baik dan benar.
Sudut pandangnya menggunakan sudut pandang orang cantik  pelaku utama J
DILARANG PROTES!


by Facebook Comment

0 komentar:


Silakan Bekomentar.!!!


Semakin banyak berkomentar, semakin banyak backlink, semakin cinta Search Engine terhadap blog anda
:a:
:b:
:c:
:1: :2: :3: :4: :5: :6:
:7: :8: :9: :10: :11: :12:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...